Syukuran Saat Beli Kendaraan Baru..Apakah Perlu??

Motor Baru.Mobil Baru..Bini baru..pokoknya yg baru2..pasti membuat kita seneng…apalagi jika di cari dengan duit sendiri yg halal..udah pasti puasnya bukan maen…

Indonesia adalah negara multi kultur..ragam budayanya banyak bangettt…bahkan bahasanya juga bermacam2…namun tiap ane perhatikan di daerah2 jawa..ada satu kesamaan tradisi yg ane anggap ngk terlalu penting..yaitu tradisi syukuran saat datangnya kendaraan baru..

Biasanya kalo kita liat ada seseorang baru di anter oleh dealer 1 unit kendaraan baru…entah itu boil ama motor..biasanya malam itu juga ato besoknya mereka mengadakan syukuran..kalo dalam bahasa jawa biasanya bancakan..fungsinya apa??…inti dari acara tersebut adalah memohon keselamatan ke pada yg kuasa agar motor baru kita+orangnya selamat dari marabahaya dan kesialan di jalan…

Sepintas ngk ada yg salah bukan??..namun jika di teliti lebih jauh..nampaknya hal seperti itu bukanlah sesuatu yg begitu penting..kenapa??..karena yang pertama saat kita naik motor adalah dipertimbangkan safetynya dlu..apakah motor berfungsi optimal??..ato part2 vital macam spion,lampu,rem,ban..dll ada trouble??..kalo ada betulkan dahulu..selain itu dari segi pengendaranya..apakah si rider sadar akan penggunaan safety gears??..kalo belum sadar..percumah berdoa sekencang2nya..toh yg kuasa mau membantu umatnya jika umatnya juga mau berusaha..nah safety gear itu adalah salah satu bentuk usaha agar bisa melindungi diri kita..

Yang kedua..kalo misal ente beragam islam ..bukankah di Islam itu diajarkan yg namanya kesederhanaan?..syukuran kayak gitu mungkin bagi tetangga ada yg seneng karena tetangganya punya motor baru..namun ngk sedikit juga tetangga ada yg iri..ntar di cibir sok pamer lah..ini lah..itu lah..padahal maksud kita cuman meminta doa dari tetangga bukan??..kalo ngk ikhlas ya percumah..padahal berdoa memohon keselamatan itu harus di lakukan di mana saja dan kapan saja..bahkan ane yg masih rendah pelajaran agamanya ini selalu berdoa sebelum riding..dan alhamdullilah walopun kecelakaan ane ttp sehat wal afiat (ngk sombong lo yaa)

Lalu dilihat dari segi ekonominya juga..kadang seseorang beli sepeda motor itu dengan mengumpulkan dana sedikit demi sedikit..yah namanya tingkat ekonomi seseorang ada yg berbeda-beda..dan tujuan dari beli tuh motor yah buat ngirit pengeluaran..daripada naik angkutan yg semakin mahal dan pelayanannnya semakin busuk..ya mending beli motor..nah kalo dihadapkan ama kenyataan harus mengadakan syukuran..apakah kuat dalam membeli bahan2 untuk digunakan dalam acara syukuran??..ngk maen2 lo kalo syukuran..min 5-10 orang..kalo dana ngk kuat bisa2 hutang semakin panjang..lah trus bulan depan gimana ngangsurnya??

Yah ada sedikit cerita nyata nih..saat tmen kerja nyonya ane baru beli sebuah matic terbaru..saat ditanya..kok ngk dipakai maticnya??..beliau menjawab : “karena belum ada dana buat bancakan (syukuran) mbak “..sebuah jawaban yg jujur aja membuat orang2 menjadi turut prihatin..tapi kalo buat ane ada rasa aneh bercampur heran aja..

Kenapa??..yap..motor itu adalah alat transportasi biasa..yah ngk usah diistimewakan lah..tinggal dinaikin dan dirawat biar ngk rusak..udah itu aja cukup..cuman karena  tradisi kita yg masih kental..jelas membuat orang2 berfikiran kalo beli kendaraan baru ngk syukuran = ntra tuh kendaraan rusak, jatuh ato tabrakan…padahal kalo kita riding secara berhati2 dan selalu berdoa kepada yg kuasa…insyallah yg kuasa bakalan membantu dan menjauhkan kita dari marabahaya…

Yah ane ngk bisa melarang ato menghina keyakinan dan pola pikir tiap2 orang….yang penting pesen ane sih kalo dana mefet buat syukuran..lebih baik ngk usah diadakan..mendingan di simpan buat bayar cicilan motor ato buat keperluan yg lebih penting lainnya..soal selamat..kita serahkan ke pada yg kuasa dan jangan lupa pakai safety gears lengkap…manusia boleh berusaha..namun tuhan yg memutuskan..keep safety

*note : banyak yg tanya apakah mtoor ane ada syukurannya??…si revo fit rencana ngk bakaln ane adakan syukuran..namun mertua malah memaksa untuk mengadakan syukuran..tapi dengan duit mertua sendiri..well…gratisan?..siapa yg gak mau??..lah jaman sekarang gituu..akhirnya ane hooh in aja..asal ngk ada acara2 mandi kembang segala..musrik tuh..

66 thoughts on “Syukuran Saat Beli Kendaraan Baru..Apakah Perlu??

  1. sudah adat. Kata org tua.
    Itu kan jg berbagi rizki ma tetangga.
    Kita syukuran kan berdoa,masak di bilang musrik.
    Wong yg mimpin acara kenduri juga mbah kaum yg malah tokoh agama dan yg di tuakan

  2. menurut saya(pribadi) syukuran lbh sbg cara brbagi kgembiraan(mtor baru) dng sesama(teman,tetangga,s0dara) jg rasa trima ksh kpdNYA(doa) krn dgn ridhonya bs bli tu mtr.bknny dlm islam berbagi dlm kebaikan itu dharuskan?trgantung tujuan dan cara qta syukuran td

    jk slh mhon dkoreksi

  3. Berbagi kebahagiaan…
    Setidaknya…juga “wajib” berbagi…
    Syukuran istri baru (menikah) lak yo syukuran to?
    Mosok karena wegah dan takut kehilangan uang
    menjadikan alasan gak perlu syukuran???

    Justru orang yang biasanya “berbagi”…
    amal, shodaqoh dll yang biasanya malah akan mendapat
    ganti yang Insya Allah tidak pernah terkira…

    Kalo syukuran sudah males (termasuk lainnya) jangan
    pernah teriak kalo nanti m-ALAY-sia mengklaim itu
    kebudayaannya…wong disini kupat dan lain2 wong
    yo males…alasan ada saja…

    CMIIW n KSKSS

  4. intina kita perlu bersyukur kpd sang Mbaurekso,biar kendaraan yg kita beli sehat sampai kiamat.. Autovajin ane jg diguyur banyu kembang biar waras terus..

  5. syukuran? perlu, mengucap syukur pada Yang Kuasa aja :mrgreen:

    klo sampe tumpengan segala macem, gak perlu rasanya……….kayak orang aja tuh, hehehe

    masalah musyrik tidaknya klo pake mandi kembang, gak brani ngmg, saya bukan orang Jawa dan bukan Muslim :mrgreen:

  6. kalo di Bali syukuran motor ga ngundang tetangga , cukup salah satu anggota kluarga yg ngurusin + pemandu (tokoh agama)

  7. Ente salah mas brow, tradisi orang jawa memang ada benarnya, syukuran di diartikan kita mngeluarkan sodaqoh.
    Bukanya tidak penting, wung semua benda berharga kita aja musti dizakati.
    Kalau menurut sampean ada mudhorotnya(sisi negatifnya) tolong sebutkan?
    Yang jelas lebih mendidik dengan cara bersodaqoh.

      • Gak ada yang namanya beli motor sama mandi kembang n mandiin keris, kalau ada daerah mana?
        Itu kejawen alias bukan muslim. . .
        Bisa dipahami sendiri, . . . . .
        Mosok dah tuwa gak bisa mbedain yang mana yang nalar, mana yang g masuk akal?
        Eroch mu muk kaki bekicot????
        hahahahahah

  8. namanya shodaqoh bro. Niatnya yg harus diluruskan dan dikaji ada unsyur syiriknya apa nggak. kalau nggak mau pake kembang gitu wajar saja sih, karena sekarang orang Indonesia sudah lupa sama adatnya, nggak mau ribet, pengen simplenya saja plus samar2 antara syirik apa nggak.

    nek boleh saran. Saling berbagi/traktiran, trus minta didoakan supaya motornya barokah, selama dipakai gak rewel, dll. nek traktiran ojo lali undang2 yo Ngga. peace.

  9. Sory sblumnya. . . .Berarti lw gk bersyukur atas pemberian yg Kuasa. . . Tsyukuran atau slametan kalau kita tau makna nya dan filosofi yg sebenarnya kta akan malu .
    .kta gk bakalan pantas bwt nerima smua yg kta miliki.

  10. Maaf, saya ralat biar ga terkesan islam yg radikal. Tergantung dari niat kak, kalo saya pribadi niatnya berbagi kebahagiaan dan memeper erat silaturahmi, mangkanya ngundang org sekitar. Terimakasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s