Jualan Motor AHO (automatic Headlight On)…Dealer dan Pabrikan Harus Lebih Care ke Konsumen…

Jaman sekarang teknologi motor semakin berkembang…dengan model yg modern dan teknologi yg joss..siapa sih yg gak kepincut ama motor yg dipasarkan saat ini??..apalagi gencarnya promosi oleh pabrikan tetap membuat konsumen semakin tergiur..

Yang namanya Konsumen itu ya gak hanya orang Kota ato orang yg melek teknologi mesin…ngk juga orang yg in dengan dunia online sehingga tau lebih dulu perkembangan teknologi motor…konsumen itu juga ada yg (maaf) orang desa dengan keterbatasan informasi tapi pengen membeli motor terbaru juga…toh hak dia kan..asal punya duit tetep di layani…

Nah permasalahannya…motor jaman sekarang teknologinya aneh2..tapi yg lagi trend sekarang yah si lampu AHO (automatic headlight On)….ngk metik, bebek, bahkan motor sport pun pakai teknologi ini…apa sih AHO itu??..simpelnya AHO itu adalah : motor dirancang dari pabrikan tanpa saklar lampu on/off…jadi begitu motor hidup..maka lampu otomatis akan hidup..siang dan malam..pokoknya selama motor itu jalan…

Tapi ngk semuaorang tau apa itu AHO…dan budaya kita juga kadang bertentangan dengan sistim AHO…seperti saat lewat gang dan kebetulan ada orang nongkrong..yah harusnya sih dimatikan lampunya biar cahaya gak nyorot…tapi AHO sendiri sebenernya keuntungan buat orang yg pelupa hidupin lampu..jaman sekarang begitu keliatan lampu gak idup aja polis langsung beringas…yah llumayan..per lampu dihargai 30 rebu 😀

Cerita ini ane denger dari temen ane…alkisah ada seorang bapak2 bernama Joni..dan istrinya Yayuk (bukan nama sebenarnya semua)…mereka berdua tinggal di sebuah desa..yg jujur aja keterbatasan info menjadi kendala..tapi berhubung  om Joni pengen punya motor baru..maka datanglah ke dealer Yamaha…

Disana hatinya jatuh kepada motor bebek Yamaha Jupiter Z…setelah cocok dengan harga dan membayar cash (orang desa cash lo..orang kota kok kridit? 😀 )…dibawalah yamaha Jupiter itu ke rumahh..

Sampai dirumah seperti biasa lah motor diturunkan dari boil pick-up dealer dan ngurusin tetek bengek…setelah selesai..bangganya pak Joni…rencana pengen pamer muter2 desaa…begitu si hidupkan..jrengg..duh suaranya membuat pak Joni pengen segera ngegasss….tapi ada keanehan saat pak Joni ingin mematikan lampu utama yg menurut dia gak perlu dipakai siang (maklum gak tau apa itu atiuran UU lalin)…eh begitu di cari2 saklarnya..gak ketemu…

Pak Joni Tanya ke istrinya..mbk Yayuk yg lebih gaul dikit..tapi ternyata mbak yayuk gak tauu problem lampu gak bisa mati…haduhh..emosi pak joni meluap…”Ini orang dealer kok sembarangan..Motor cacat kok dijual?” pikir pak Joni…langsung saja dia menelepon dealer itu dan menjelaskan panjang lebarr..sampai pada akhirnya sang CS dealer pun menjelaskan bahwa motor jamans ekarang itu ngk ada sklarnya lagi..karena mengikuti UU lalin untuk lampu ON 24 jam saat di jalan…

Sport pun aplikasi AHO

Setelah di jelaskan..pak Joni berkata …” Nyesel aku bunee…beli motor kok gak bisa kedip”….

Yahh..sebuah realita yg kerap terjadi di kehidupan kitaa…yg salah sebenernya buka pak Joni..tapi dealernya…seharusnya dengan adanya teknologi yg kurang familiar itu..edukasi ke konsumen dirasa sangat2 penting sekali…bukannya yg di tonjolkan cuman fitur2 keren macam mesin DOHC, disbrake belakang, ABS di remnya, ada Radiatornya, Injeksi..dll…konsumen memang butuh itu sebagai bahan pertimbangan membeli motor..tapi jgn lupakan juga fitur AHO ini..kalo ngk malah konsumen sendiri yg bingung..karena selama ini iklan motor baru pun gak ada yg membahas aapa itu AHO..yg ada malah orang taunya MAHO 😛

Ini semua warning buat segala macam pabrikan motor..dealer dan pabrikan harus lebih care terhadap konsumen..jgn cuman pengen kejar untunngnya aja…fikirkan konsumen..kalo pelayanan memuaskan..siapa tau tuh konsumen bakalan kembali dan membeli produk baru ente…

Jangan cuman via media cetak..media online juga harus..ingat orang Indonesia rata2 males baca 😀

29 thoughts on “Jualan Motor AHO (automatic Headlight On)…Dealer dan Pabrikan Harus Lebih Care ke Konsumen…

  1. TDF says:
    29 Februari 2012 pukul 16:23

    AHO biar gak ditilang
    ———-
    mana UU tentang AHO?

    yg saya tau,
    yg ada UU menyalakan lampu di siang hari.

    brati kalo motor kita masih ada saklarnya ditilang donk? yg boneng gan.

    menurut saya, saklar itu tetep perlu.
    dan yg perlu dididik itu UU nyalain lampu disiang hari,
    bukan maksain pake AHO

    saya salah satu yg ga sreg ama AHO,
    apa yg bikin aturan motor harus AHO emang maho orangnya?
    damn!!!!

  2. AHO oke2 aja deh,tapi ya diikuti Kualitas lampu yang lebih juga lha

    mosok bnyak motor Vario (kayaknya belum AHO),Jupiter Z,Vario Techno,SupraX125 dll kok udah mati sebelah lampunya.

  3. Lha takutnya klo orang desa tau malah gak jadi beli dong bro dan ujung2 nya keuntungan buat pabrikan juga kurang & salesnya takut gak dpt bonus, klo Ane jd saudaranya sih tak berikan opsi lain yg lbh pas dihati . Btw siap2 aja tuh Bon Joni 😀 klo jumlah Bolep depanya banyak ya gantinya harus banyak & buka tutup cover lebih rutin (klo keseringan bsa kendor & getar lho) daripada picek sebelah jadi gak enak dilihatnya, eh keknya skr lagi ngetren lho bro lampu motor bebek picek sebelah. Logikanya klo motor setiap hari nempuh jarak yg cukup jauh ditambah kena macet dgn lampu yg terus hidup tanpa istirahat (ditambah wktu manasin,wktu nyervis dll) jadinya lampu,mika,reflektor lbih cepet rusak dibanding dgn yg jarang dipakai . Solusinya ya tetep harus ada saklar.

  4. emang kalo buat orang desa,mtor aho kurang dsukai..
    biasany krna sungkan wkt lwt gang,n orang dsa rata2 khawtr bohlam cpet puts..ud gtu,rumah jauh dr bengkel
    paling gak,kpolisian n atpm harus tetep mensosialisasikan aturan trkait lampu nyala siang hari
    orang dsa,trutama yg gak knal internet n koran..sehari-hari hany d sawah n lingk sekitar,pasti gtau aturan ni..

  5. Memang pabrikan g berpihak kepada konsumen yang memberinya uang..malah uu yang jelas-jelas merugikan di ikuti.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s