Pilihan Motor harian ituu..

Mungkin buat sebagian orang motor itu hanya alat yg membantunya mengantarkan dia sampai ke tempat tujuan….sebuah alat transportasi yg dipilih oleh rakyat Indonesia karena murah dan simple…bisa di bawa ke mana aja..nerobos macet juga pas…efisien waktu dan biaya dahh..

Seiring perkembangan jaman..motor menjadi sebuah trendd…dan yg namanya trend itu pasti diikuti oleh Pride alias Gengsi…orang pasti bakalan terangkat gengsinya di mata orang lain jika mempunyai motor yg berkubikasi gede…modif sangarr…ato berharga mahal…dll….secara gak langsung motor semakin membuat jurang pembatas antara si miskin dan si kaya…

Banyak lo yg secara gak langsung saat udah megang motor sport berkubikasi gede dan berharga mahal menganggap motor2 dengan harga murah dan kubikasi kecil menjadi hanya hiasan di jalan saja…kadang teman sendiri secara gak langsung di hina dengan kelakukan memamerkan motor sportnya itu…kalo ditanya apakah pengguna motor ketjil itu iri?..jelass..itu emosi manusia namanya..tapi kembali lagi..apakah kita udah pantas memiliki motor dengan kubikasi gede??…dengan harga mahal???…

Padahlal milih motor ngk maen2 lo..kalo ente liat si A kok malah milih motor dengan type bebek yg harganya murahh..merknya pasaran…sedangkan si B milih motor dengan harga muahal..pull pairingg…enggak pasaran di jalanan..kenapa ya??..aakah mereka ngawur aja beli tuh motor??..apakah selera si A itu lebih jelek dari si B??..belum tentuuu…

Orang dalam membeli motornya sekaang tentu dengan banyak pertimbangan yg difikirkan jauhhh lebih matang dari pemikiran orang2 sekitarnya…sebagai contoh aja yaa..si A yg beli motor bebek..dengan harga 12 jutaan aja…kalo di lihat dari segi kantong orang2 besar macam sekelas manager dengan gaji sebulan 5 juta rupiah ketjil sekali beli nih motor..tinggal gesekk berpindahlah motor ini ke garasi..tentu dengan cashh..no kridit..orang kek gini biasanya anti kridit…

Back to si A…dengan gaji buruh biasa yg total cuman 1 jutaan…tentu berat beli cash..maka di belilah dengan sistim kridit…kenapa pilih motor bebek 100 cece kalo niatnya kridit??..kenapa gak beli semprot 150 ceece yg bergaya??…buat si A motor keren gak terlalu penting untuk saat ini..yang penting irit BBM..karena di negara gila ini harga BBM semakin melangitt..buat motor semprot jelas buat menempuh jarak ribuan kilo 1 liter premium gak bisa buat jauh2..beda ama bebek 100 cece ini…selain konsumsi bbm nya..bebek ini bisa buat angkut2 barang dagangan si A yg juga nyambi berdagang dan usaha kecil2an..kalo pakai motor semprot berfairing jelas2 susahh..apalagi dibawa ke pasar yg pnuh sesakk,,parkirannyaa kejamm omm!…

Selain itu ketersediaan part si bebek 100 cece ini amat luass..dari sabang sampai merauke ada…mau yg ori sampai KW sekian tersedia..dan catat : Harganya MURAH…jadi kalo si A mau jualan ke luar kota dan trouble di jalan bisa ganti dengan harga murah dan gampang di temui di bengkel2 desa…

Oh iya..naek bebek 100 cece buat si A adalah suatu anugerah..kenapa?…karena medan yg dilalui si A bervariatif..mulai jalan sehalus paha perawan..sampai lewat di jalan rusaakkk yg buat motor semprot berfairing bisa2 nyantol tuh fairingnya…soal kekuranngannya??..dengan duit 12 jutaan dna dapet motor bebek 100 cece jelas kalo minta kentjang ngk bakal terpenuhi…si bebek di gas paling banter cuman mentok di speedonya yg abal2 itu hanya sampai 80Kpj..tapi buat apa sih ngebut di jalan yg semakin hari semakin sesak gaara2 di jejali beragam rupa kendaraan??…paling2 si A hanya memuaskan hasrat ngebutnya di saat sang fajar misih belum terlihat..disaat itu si A mengejar waktu untuk berjualan sembari merasakan dinginnya angin pagii….disatu sisi si B masih terlelap dalam mimpinya..sungguh pemandangan kehidupan yg kontrass…

Kalo liat kehidupan si B yg bergaji besar tentu lihat juga kerjaannya dong…jelas dia seorang menejer ato orang berpangkat di sebuah perusaahn ato instansi negara..dengan gaji perbulan 5 juta (ane patok 5 juta sebagai contoh karena rata2 gaji orang berpangkat segitu ..kalo kebanyakan bingung ane nulisnya 😀 )…tentu motor yg dia mau bisa lah gampang di beli..yg bikin salut mungkin kesabaran si B buat menabung dulu..doi gak tergiur ama kridit2 an..tapi si B enaknya di dukung ama inventaris boil kantor yg selalu mengantar doi kemana aja..jadi sebagian gaji bisa lah doi tabung but beli motor idamannya…

Dan hari itu datang jugaa..sebuah moge 600 cece doi beli..secara CASH tentunya..gagah…berkilat2 cat nya…mesinnya garang..raungannya mampu membuat ciut nyali motor2 ketjil macam bebek…soal Gengsi gimana??..jelasss terangkatt…but ada satu yg dilupakan si B..perlu jiwa yg besar ketika impianmu dikabulkan oleh yg kuasa..sayangnya si B lupa itu..hina sana-hina sini udah biasa..

Soal konsumsi BBM si 600 cecenya jelass mengalahkan konsumsi uang BBM nya si bebek 100 cece..yahhh seliter hanya buat sekali gas lahhh…seminggu naek si 600 cece = 2 bulan naek si bebek…lagipula BBM nya pakai pertamax…si 600 cece alergi kalo minum bensin rakyat…soal pajak?…wahh berkali2 lipat dongg…soal speed??..sebanding ama harganyaaa…pokoknya boil pun minggirrrrr…

Daerah jajahan si 600cece sayangnya hanya di jalan muyuss aja…yahh sesuai dengan kantong orangnya dan fungsinya lahh..motor excekutif alergi jalan becekk dan berbatu…soal saper part pun bisa 10x lipat harga sper pat bebek 100 cece…sayangnya harus indent dlu nih…dan gak semua bengkel ada..makannya buat ke luar kota si 600 cece paling anti..ah si B kan bisa naek pesawat 😀

Dari perbedaan diatas (terkesan iri?..ah gak juga )..itu semua adalah cerita umum di kehidupan kita sehari-hari..kontras lahh..tapi apakah sudah seharusnya perbedaan golongan ikut2an di bawa di dunia roda 2??…

Motor itu ibarat sahabat kita..bukan pendongkrak gengsi dan pencerai berai persahabatan kita…toh sama2 berdiri di atas 2 rodaa…selama ane nunggang yg namanya motor..banyak kisah yg bisa di bagi buat anak cucu ane ntarr…

Mulai dari belajar utak-atik motor sendiri..kebayang ini baut apa…ini rusaknya dimana?….ah sebuah kenangan indah…mau moge ato bebek tetep aja motor itu rusakk…

Yang penting kita itu menikmati tiap detik diatas motor..bukan apa itu jenis motornyaa..karena sebagai bikers itu..riding diatas motor adalah sebuah anugerahh…udah bersyukur banget di beri kesehatan buat riiding motor kitaa…

Gak peduli itu bebek ato sport…ato moge sekalipun..pilihan motor harian itu adalah hak setia ridernya masing2..toh semua kembali ke kemampuan kantong, kebutuhan dan gaya hidup..gak bisa lo semua orang yg naek bebek disuruh naek motor semprot..begitu juga sebaliknya…

Jadi pilih motor harian ituuuu……suka2 yg mau naekin lah 😀

*sori kalo artikelnya gak penting2 amat..sekedar sharee ajah…foto dan cerita hanya karangan aja 🙂

43 thoughts on “Pilihan Motor harian ituu..

  1. salut ma mas lingga

    ni artikel pencerdasan otomotip!

    hidup wek2!

    walaupun ane jg love 2 tak, tp ane tetep setia ngangkangin ni wek2

    cos dy temen setia ane dimanapun medannya

    pernah lo jatuh terperosok bareng ni wek2, pengalaman yg indah

  2. setuju. . .
    soal selera emang kembali ke pribadi masing2. . .
    yang penting tetap damai dan santun di jalan. . .keep brotherhood

  3. dan yang paling berkesan ni wek2 dah pernah boncengin wanita pujaan hati

    nurunin bukit pas touring bareng, isengnya lg joknya ane kasih sanpoly ampe licin

    wkwkwkwkwkw ketawa tiap jalan, and pada ngakak semua temen2 ane

    hidup wek2!

  4. mantaps artikel pencerahan otomotif,! Jadi intinya penuhi dulu kebutuhanmu baru keinginanmu .skg byk org yg baru di beri rejeki sdikit ud menghina macam2 ke org2 yg blum beruntung dr segi ekonomi, parah y lg di bkin artikel lg d blog. Peace n respect .n keep down to earth

  5. Tebak2 buah jengkol
    Si A = Asmarantaka
    SI B = Benny
    Kesimpulan…
    Om Benny beli motor 600cc ga ngundang2 Om Lingga syukuran bakar2 jengkol..wkwkwkwk….:D 😀

    • wahh..sejak kapan ane punya bebek 100 cece buat harian??….revita ane 110 cece…dirumah tinggal gledekan ama revita..trus om benny motornya Ninja 250 cece…lahh kok bisa sama?? :mrgreen:

  6. berarti ane org berpangkat dong,wkwkwkw….becanda gan
    tapi tulisan bro ini kalo dicermati bisa jadi bentuk respek atas mundurnya bro cafe biker dan bro HRM,imho, “hidup adalah pilihan dan pilihan kita yg buat hidup lebih berwarna” oyeeeeeeeeeeeee 😀

  7. Menurut gua semua yang demen ama motor, pasti pengen punya mongtor semprot pull pairing, 600cc keatas lah, cuma kalo belum sanggup ya bebek pun cukuplah, sesuai kebutuhan dan kemampuan Braww.
    Maksain diri kalo belum mampu ya nyusahin diri sendiri sama keluarga aja.
    Orang orang yang pada songong menghina bebek, ya biarian aja, baru mampu beli mongtir 250cc aja dah belagu , gimane kalo dah mampu beli R1, Ducati PeningPale ato Monster, bisa palanya dongak keatas terus.
    Biarin aja mungkin dengan begitu hidupnya bahagia, sementara kita yang penggemar bebek ato matic ya kita nikmatin dan syukurin yang udah ada.
    Masih banyak orang yang pengen punya motor, cuma belum mampu beli.

  8. motor harian itu sah2 saja mau pake 1000 cc juga…..

    yang jadi masalah, fungsionalkah doi? efisien dan tepat gunakah?

    itu dia yang orang sering lupa, karena ingin gaya dan memang uang mendukung……faktor-faktor semacam ini yang sering dilupakan…….

    memang bebek paling tepat guna untuk perkotaan, tapi kalo sama motor laki cc kecil, kayaknya bebek juga bisa dijabanin, sama Win 100 misalnya 😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s