Skill Di Balik Kemudi Apakah Sudah Terjamin???

Kemaren..pas hari selasa pagi..jam 5 an tepatnya..ane melaju di jalanan yg lumayan lenggang…saat itu ane sedang dalam perjalanan mengantar nyonyah berangkat kerja…beberapa boil terlihat berjalan dengan top speed gila2an..yah namanya misih pagi jalanan juga lengang…

Saat ingin menyalip truk yg jalan pelan di lajur kanan…ane berada di posisi sebelah sedan putih…sein udah ane hidupkan sebagai tanda pindah jalur…dibelakang nampak xenia silver…misih dalam jarak aman buat ane pindah jalur….but…yg bikin keki tiba2 si xenia itu menambah speed untuk menyalip truk disaat  bersamaan ane pindah jalur…untung sekali lagi ane liat spion…dan berhasil menghindar…

Yang bikin dongkol lagi..bukannya segera menyalip…tuh xenia jaga speed dan jejerin ane..sambil buka kaca…keluarlah bapak2 tua…dari tampangnya keknya arabian nih..eh bner juga..tuh bapak malahngata2in ane pakai bahasa arabbb….jujur2 ane gak tau bahasa itu..yah intinya maki2 lah…tapi yg rada lucu pas maki2 ane dia hampir aja nubruk bokong truk gara2 gak liat depan…duh..andai ane saat itu sedia botol beling ato kunci pas seperti yg biasanya ane lakukan tiap pergi jauh udah ane timpuk aja tuh arab gilee…sayang saat itu ane hanya jalan deket dan gak bawa persiapan…

Yah itu sekelumit kisah ane kemaren yg sempat bersinggungan ama pengguna roda 4…dan tentu ngk lepas dari ingatan kita beberapa waktu yg lalu sempet heboh kasus kejadian pengemudi Xenia hitam neng Afri yg bisa membunuh 9 orang sekaligus…weww…ngeri..

Yang dapat di tarik dari cerita2 kearogansian pengemudi boil diatas bukan boilnya tentu…banyak kok selain xenia yg nyetirnya arogan..bahkan ane paling anti riding dket2 ama pengemudi boil Jeep ato boil modifan off road…rata2 suka pecicilan di jalur sepi…

Nah yg jadi pertanyaan ane..apakah Skill di balik kemudi Sudah terjamin??..banyak kita temui di jalan2 driver2 yg melakukan manuver ngawur..padahal mereka pakai boil pribadi…beda dengan angkutan umum yg habitnya emang gitu dan tentu biar bisa rebutan penumpang..lah kalo boil pribadi..ngk ngejar penumpang juga kan?..

Ada sebuah statement dari seseorang driver boil : Di Indonesia naek boil gak usah bawa SIM apalagi STNK (khususnya di daerah2)..coz jarang banget pak polkis mengoperasi boil..yg sering mah motor..asal gak melanggar aja ngk pa2 ..sebuah pernytaan yg mngejutkan tapi udah banyak yg melakukan….memang kenyataannya gitu..coba deh kalo ada waktu cek aja nongkrong di pinggir jalan malam2…lebih enaknya lagi di daerah gawuldan dilakukan di malam minggu ato weekend…diitung berapa kali boil yg melintas dengan drivernya remaja muda belia??…bisa dibilang banyak..semakin malam semakin banyak..dari yg laki2 bertampang boyband..sampai neng2 pakai tengtop memacu kencang boilnya..soal skill, kelengkapan SIM, STNK>>?…ah jangan di tanya…rata2 dari mereka misih berseragam putih abu2 ato putih biru..soal materilah yg membuat mereka berlalu lalang di jalanan….

Di Indonesia ini..kalo boleh protes..jujur aja rider motor lebih di nomor duakan daripada driver boil…why>>??…karna biasanya driver2 itu adalah orang kaya dll…mungkin statement tersebut terkesan seperti orang iri yah??..tapi itulah kenyataannya..

Dibalik penjualan motor yg menghasilkan pajak tinggi guna memenuhi kantong2 anjing negara dan wakil2an rakyat itu…pengendara motor semakin ditindas…kalo boleh itung2an pelanggaran pasti banyak dilimpahkan kesalahan ke pada rider motor..padahal secara kasat mata driver boil yg arogan banyak juga lo…

Ngebayar pajak hanya buat bayar doi untuk nifisin ban motornya??..mirisss sangatt

Coba ditelisik lagi..apakah kejadian neng Afri bakaalan seheboh ini jika pelakunya seorang pejabat??…ah pasti bakalan dilepaskan begitu aja..apalagi jika duit berbicara..ini nyata lo..beberaapa tahun lalu sodara ane harus kehilangan tunangannya gara2 ditabrak oleh sedan Honda warna hitam ber plat DPRD…pelakunya saat itu juga diamankan di kantor aparat…but..dengan kekuasaan jabatan wakil2an rakyatnya itu..bisa melenggang bebas tuh…miris?..ah biasa di negara ini..

Kalo dia Wakil2an Rakyat beda lagi ceritanya….

Back to topik…skill rata2 driver boil di tanah air ini mang harus diasah lagi..mengingat pertumbuhan otomotif yg gila2an harusnya hanay yg skill nya mumpuni yg bisa dapet SIM..toh kenyataannya anak2 juga bisa dapet kok..tinggal nembak aja jadi..soal harga??..ah sama harga boilnya misih jauhh lebih murahh lah…kalo kepepet gak punya SIM?..tinggal setir aja gampangg..polkis kan seringnya liat isi dompet rider motor…

Yah itulah Indonesiaku..next bakalan tambah banyak Afri2 laennya yg ngk hanya 9 orang aja yg dibunuh..bahkan mungkin ratusan ato lebih..itu bakalan terus2an terjadi kalo sistim pembuatan SIM dan pengetesan skill mengemudi di Indonesia misih bobrok se bobrok negaranya….

 

16 thoughts on “Skill Di Balik Kemudi Apakah Sudah Terjamin???

  1. iseh mending kuwi mobil…

    Lah aku kmaren minggu riding malam, di daerahmu ungaran, meh adu kambing sama bis…hadeh…sampe keluar aspal, untung gak ndlosor, speed rada lumayan…

  2. ngeri memang… mobil suka seenaknya..saya jg hampir ditabrak bus..gara2 mobil xenia keluar dr gang malah berhenti ditengah jalan…dr arah berlawanan ada bis..untung saya banting setir motor ke kiri .. ke jalan yang gak ber aspal..

    kalo saya banting ke kanan dah gak bisa komen lagi disini kayaknya 😦

  3. no offense buat pengguna Avanza-Xenia…..tapi rancang bangun mobil ini keliatannya memang mendukung untuk ngebut…..kenapa?

    bobotnya ringan :mrgreen: dan ketebalan pelat bodi pun kalah dibanding produk2 mid end dan high endnya………….

    serta mesin yang terbilang bertenaga untuk mobil seukuran segitu………………..

    gak heran banyak yang tergoda untuk seruntulan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s