Apakah Pabrikan Bisa Egois Dalam Menayangkan Balapan Di TV???….

Cerita ini berawal dari awal tahun lalu..saat itu seorang teman menanyakan..apakah WSBK (World Superbike) disiarkan di stasiun tv lokal??…kok dicari2 ngk ada?…entah pemberitaanya ato jadwal tayangnya??…karena media2 informasi begitu gencar membahasnya..namun di TV kok anteng2 aja??…maka segeralah berburu info ane..mulai dari koran2…blog2..situs2 dan tnya sana-sini..akhirnya disimpulkan..TIDAK DITAYANGKAN LAGI..wahh kecewa tuh tmen ane..kok bisaa>??

Dalam kasus ini ane ane mo mengupas ke Egoisan pabrikan yg mensponsori acara tersebut..ingat dunia balap itu ttp jalan yah karena ada bantuan sponsor juga…termasuk acara balapnya juga lo..jarang sebuah stasiun TV nyiarin acara balap tanpa sponsor..pasti ada satu ato dua sponsor yg nemplok di acara tersebut…

Masih ingat dong WSBK ditayangkan di Indonesia dulu berkat kerjasama TV7 dan Suzuki Indonesia…saat itu Troy Corser sedang hot2nya mimpin klasemen dan itupun disiarkannya udah ditengah2 season…saat itu nampak Alstare Suzuki begitu mendominasi…mungkin maksudnya adalah: Suzuki itu bisa berbicara di ajang balap loo…yaitu di WSBK..walopun ngk di motoGP..namun di WSBK bisa juara dunia..nah hasilnya??.terbukti dahh saat itu Corser menjadi juara dunia…

Masih ingat kan saat Troy Corser membawa Suzuki juara dunia di 2005? :mrgreen:

Namun hal itu ngk berlangsung lama..kalo ngk salah tahun berikutnya..saat itu Troy Corser yg megang Gixxer lagi..di KO ama Troy Bayliss buat perebutan ajang juara dunia..dan tahun itupun Ducati menang…sungguh menyakitkan…perlahan acara WSBK sering ditunda..sering ada…sering ngk…dan ujung2nya ilang koyo ENTUT..makwuzzz

Next Troy Baylis meng KO Corser…musnahlah WSBK di TV Indonesia :mrgreen:

Baru pada tahun 2009nan (kalo ane ngk salah sebut yak?)…nih acara hadir lagi..masih distasiun yg sama namun berubah nama..namun kali ini sponsornya berubah menjadi Yamaha..yap..tahun 2009 bisa dibilang tahun keemasan Yamaha…mereka bisa merebut semua juara dunia disemua kejuaraan..termasuk di WSBK dengan Ben Spies sebagai jokinya..yg kala itu menang tifis dari Haga dengan Ducatinya… :mrgreen:

Karena jasa Ben Spieslah WSBK grengg lagi :mrgreen:

Nah ditahun 2010 giliran Yamaha digulung ama Mad Max dengan Aprilianya..yg katanya semakin didepan malah semakin pazrahhh…yaudah praktis tahun ini WSBK di Indonesia NGK DITAYANGKAN!…waduh jujur2 nonton WSBK ngk bikin ngantuk..ngk kyk motoGP kemaren..coz WSBK penuh dengan manuver2 joss..beda ama di motoGP..ngawur dikit aja diprotes orang banyak..ckckck.. :mrgreen:

Berkat Biaggi yg mengosak-asik squad Yamaha..maka WSBK di TV Indonesia bubar juga :mrgreen:

Yang jadi pertanyaan ane sebagai seorang penonton balap…apakah masa depan motoGP akan jadi begini??..ngk ada sponsor dan otomatis bakalan ngk ditayangkan di tivi nasional??…apakah pabrikan seegois ini??…seperti anak kecil aja..jagoannya kalah..langsung mutung..ngk mau nonton lagi..ckckckkc…

Apalagi di motoGP saat ini..jelas Honda mendominasi balapan…liat aja tuh..satu pembalap Honda jatuh..masih ada lapis2nya…beda ama yamaha yg udah kehilangan Rossi..dan hanya praktis Lorenzo yg berjuang mati2an…Ben Spies??..masih jatuh bangun tuh..syukur kemaren bisa naik podium…jujur motoGp selama ini jalan karena adanya Rossi di Yamaha…kalah ato menang ngk masalah..yg penting namanya menjual :mrgreen:

Rossi lebih menjual dari pada si HoHe…didalam acara olahraga sekalipun :mrgreen:

Jujur mindset pabrikan dan konsumen di Indonesia itu sama..kalo jagoan mereka di ajang balap ngk menang…ngapain liat ato nayangin??…buang2 duit aja…emang iya sih..apalagi saat ini Honda selalu menang..otomatis Yamaha cuman membantu Honda promosi secara gratiss…nih kyk di bahas di artikelnya Om Triatmono ….

One Heartnya AHM tuh yg sering muncul malahan :mrgreen:

Kalo gini bisa payah…penggila balap merasa dirugikan..toh mereka seperti di paksa harus liat jagoan dari satu pabrikan tersebut,,,kalo taun ini ngk jadi juara dunia dan taun depan keok..yaudah..Blazzz..ilang koyo ENTUT..ckckckkc

Ato Ducati Indonesia aja yg membiayai siaran MotoGP dan WSBK sekaligus??..maknyuss tuh..ah kita tanya aja ama Mbah Dukun Yg Bergoyang :mrgreen:

*Tambahan: banyak yg nyaranin buat nonton TV kabel…kan jaman udah modern..kalo buat ane sih itu no problemo..lah kalo buat seorang fans yg ngk ada duit buat berlangganan??…mau nonton ama tetangganya??..belum tentu tetangganya suka balapan..susah kan??…

Dan kalopun pabrikan seenak udelnya ngatur karena dia membayar yah ane rasa ngk bisa lah..secara buat membayar acara itu dengan keuntungan menjual motor ane rasa kecil buat pabrikan itu…

44 thoughts on “Apakah Pabrikan Bisa Egois Dalam Menayangkan Balapan Di TV???….

  1. njaluk hiburan?mbayar dunk um.kan sekarang eranya tv berbayar…klo mau yg gratis ya harap maklum…gitu deh…

  2. Wkekekek…Lha mau nayangin ato gak kan terserah mereka? Kok mlh di anggap ga fair? Wong nayangin itu smua ga murah og. Kalo mau protes, mustina ma pabrikan laen yg sejak dulu ga mau nayangin

  3. Jangan cuma protes ma pihak yg nayangin, kalo u emang butuh itu tontonan gratisan ya u musti usulin agar smua pabrikan patungan tuk mbiayai

  4. Gmanapun juga, cmua kan tujuannya tuk promosi. Jikalau promosinya dirasa udah gak efektif ya kenapa musti di lakuin lagi?

  5. saya dukung yamaha ndak usah sponsorin lg…biar fbh pada nonton liwat satelit aja… emang ndak nyesek apa, sudah kalah, ngiklanin kompetitor,masih diejek fbh lagi….apa ndak nyesek…?

  6. Yamaha egois ?
    ah enggak juga, dari tahun 200x jaman valentino belum masuk yamaha, yamaha udah nyeponsorin motogp / 500cc.
    padahal tahun 2000-sampai valentino masuk, yamaha ga juara dunia (tapi sempat juara konstruktor apa ya ?). Saat itu biaggi dan checha di Yamaha Factory.
    Wajar WSBK ga disponsorin siaran nya oleh Yamaha, lha keuangan kemarin khan dedel duel. Sponsor utama di tim balap motogp bahkan masih lowong. Ya duitnya diperketat khan wajar.

  7. Kesimpulannya ngiklan motor lewat ajang seperti moto GP sangat berisiko. Kebetulan saja yamaha kemarin punya Rossi, menang lagi. Nah, kalau seperti sekarang, bagaimana coba. Apa gak empot-empotan aka nyesek rasanya?
    Karena itu honda gak mau. Mungkin tahun depan Yamaha juga kalau sampai Lorenzo gak juara.
    Menurut saya masih banyak perusahaan/produk non otomotif yang bisa patungan menayangkan moto GP. Penonton pun akan lebih nyaman karena tidak ada even-even penting yang dipotong begitu saja.

    • makanya baca tuh comment eltoro d atas ente,mulai jaman YAMAHA kalahan juga Yamaha ttp mau sponsori,pdhal jaman itu penjualannya msh hrus bersaing dg Suzuki

      “Apa gak empot-empotan aka nyesek rasanya?
      Karena itu honda gak mau.”
      ===============================
      aahhh itu sih menurut pendapat anda,faktanya mungkin HONDA emg pelit

  8. honda & yamaha indonesia masing2 bisa menjual lebih dari 3 juta motor tiap tahunnya…. Jika 1 motor dihargai 10 juta aja (mana ada motor 10 juta) omset mereka udah 30triliun…. Entenglah buat honda/yamaha buat kaya ginian….

    Thanks yamaha untuk tontonan gratisnya….. Honda seperti biasa pelit njetitit…..

  9. Itung ajah dah biaya buat nayangin itu semua, di jam sibuk (jam 5 sore- jam 10 malam) biayanya per detik tuh 250rb.

  10. klu dri segi bisnis g nguntungin lagi ngpain juga ditayangkan?mendingan uang untuk sponsorin motogp bwt investasi masuknya R15..y ga yamaha?sambil celingak celinguk

  11. halaah kok Repot gitu aja Kok Repot..
    Ada di tonton, gak ada yaa ga usah MRONGOS kan masih bisa sama-sama baca ulasanya Blogers yang Nonton..

    Hehehe.. 😀

    PISS..

  12. yaaa mbok PABRIKAN TERKAYA lha skali2 sponsori,mosok mulai BALAP BEBEK,sampe SIARAN MOTO GP setengah2 mendanainya,jgan2 emg pelit ato kalah timing ngambil sponsornya???

  13. hwalah….analisanya dalam banget.
    saya memang lebih setuju, saat ini WSBK lebih menarik dibanding MotoGP yang kekuatannya njomplang.

    tapi kalo soal penayangan di TV, saya memilih no komen, walaupun agak dongkol juga jika tidak dapat melihat aksi kebut-kebutan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s